Monday, October 5, 2009 | By: Yusuf Nur

Mencari Selafaz







sumber gambar: www.lautanindonesia.com



Terima kasih bonda
kerana melahirkan dua anak yang hampir serupa
walaupun dia abang
dan aku adik
walaupun dia sulung dan aku bongsu
aku bersyukur kerana dia saudaraku
supaya dijaga dan difahami
dalam dua jasad kami satu
dalam terpisah kami berpadu

Duhai abang,
apa yang membuatmu begitu membenciku?
sudahkah kau lupa?
kitab sejarah tidak berdusta
bonda lahirkan kita
dari benih yang sama
lantas mengapa engkau marah
dikala aku berbinkan nama bapa
mengapa engkau tak suka
dikala aku menjunjung nama bonda

Mungkin lahirmu dengan darah
dan aku dengan warkah
tapi itu tidak membezakan kita
kerana darah ini tidak bisa kutukar warnanya
maka berbanggalah
kerana kita bersaudara
redakanlah marah hatimu
kerana musuh pasti ketawa
jika kau dan aku bersengketa


Yusuf Nur, Khutub Khana SENI.
Utusan Borneo..4 hb Oktober 2009.

2 comments:

Ummuwardah said...

Salam ucup. best la sajak nie..kakak suka sgt..MANTAP!!! Teruskan usahamu ya...

addly said...

Cikguuu....
Bha bila nk post puisi baru???

Biarkan Takdir Bernyanyi

Biarkan Takdir Bernyanyi

Biarkan Aku Tersenyum

Biarkan Aku Tersenyum