Monday, May 18, 2009 | By: Yusuf Nur

Pantun Pokok, Bangunan dan Orang











Pokok:
Sudah lama aku bernyanyi
senandung alam
dalam sunyi-sunyi
mencari tenang yang hilang

Melati menguntum di tepi biara
Melihat suka dari perahu
Di wajah senyum hias gembira
Hatiku luka siapa yang tahu

Bangunan:
Aku juga sudah lama menari
dengan lagu moden
di telinga menjadi halwa
membuat manusia ketawa
kerana aku bangun dari tangan
makhluk bergelar khalifah

Aku tidak tahu berpantun
Aku berbicara jujur
Dalam kata-kata yang kubiar terhambur

Manusia:
Akulah khalifah
yang memerintah
dengan tangan, dengan akal,dan dengan suara

Kompang dipalu hati sengsara
Kayu diukur dibuat gendang
Tiada perlu mulut bicara
Tunduk akur kau akan senang

Pokok:
Senyum dalam duka
dicantas dengan manis cerita
janji-janji manusia
yang lupa menjadi hamba

Buah cempedak jual di jeti
Dimakan kenyang oleh si buta
Di mana hendak kuadu hati
Suaraku hilang di kabus harta

Bangunan:
Suara dari hutan
biar kekal di luar tamadun
hanya sekecil kuman-kuman
yang berteriak dari kaki gunung

Aku masih tidak tahu berpantun
aku masih jujur dalan kata-kata
lurus, jelas dan tegas

Manusia:
Mari-mari kita ketawa
jangan dipeduli suara-suara kecil
ayuh membangun dengan suara merdeka
kita gembira dalam timbunan harta

Pergi ke toko beli peria
Seluar koyak jatuh melantun
Dalam disko berteriak ceria
Aku muak mahu berpantun

Pokok, Bangunan & Manusia:
Siapa ingat dan siapa lupa?
siapa benar dan siapa dusta?

Kancing suasa mohornya pura
Corak melati bercampur senohong
Demi bangsa demi Negara
Mari berhenti bercerita bohong

1 comments:

Biarkan Takdir Bernyanyi

Biarkan Takdir Bernyanyi

Biarkan Aku Tersenyum

Biarkan Aku Tersenyum